SEPSIS

Segala bentuk infeksi yang terjadi pada bayi merupakan hal yang lebih berbahaya dibandingkan dengan infeksi yang terjadi pada anak atau dewasa. Sistem imun pada bayi muda belum cukup berkembang untuk melawan infeksi yang terlalu berat. Ini merupakan alasan mengapa bayi harus dirawat dengan ketat bila dicurigai mengalami infeksi.

Sepsis yang terjadi pada anak-anak merupakan satu keadaan yang harus diawasi ketat oleh para dokter. Bayi yang berusia sampai dengan 3 bulan yang mengalami gejala-gejala atau tanda-tanda sepsis (terutama demam) harus segera diperiksa oleh dokter, menjalani uji laboratorium untuk mencari sumber infeksi, diawasi secara ketat, dan umumnya dirawat di rumah sakit.

Apa itu sepsis?

Sepsis merupakan respons tubuh terhadap infeksi yang menyebar melalui darah dan jaringan lain. Tubuh mengadakan respons keradangan secara luas terhadap infeksi yang dapat terjadi secara berlebihan diluar kendali dan meningkatkan resiko bahaya. Sepsis merupakan suatu keadaan yang sangat serius. Bahkan walaupun sepsis telah diketahui dan dirawat dini, ia dapat menyebabkan kedaan syok, kerusakan organ, cacat permanen, atau kematian. Sepsis kadang-kadang disebut juga dengan bakteriemia (bakteria di dalam darah) atau septikemia.

Walaupun sepsis dapat terjadi pada segala usia, ia lebih berbahaya bila terjadi pada bayi atau orang yang mengalami kelainan sistem imun, seperti orang tua dan orang yang mengalami sakit menahun.

Apa yang menyebabkan sepsis?

Berbagai macam kuman seperti bakteria, virus, parasit, atau jamur dapat menyebabkan infeksi berat yang mengarah ke terjadinya sepsis. Sepsis pada bayi hampir selalu disebabkan oleh bakteria.

Bakteria seperti Escherichia coli, Listeria monocytogenes, Neisseria meningitidis, Sterptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae tipe b, Salmonella, dan Streptococcus grup B merupakan penyebab paling sering terjadinya sepsis pada bayi berusia sampai dengan 3 bulan. Streptococcus grup B merupakan penyebab sepsis paling sering pada neonatus.

Pada berbagai kasus sepsis neonatorum, organisme memasuki tubuh bayi melalui ibu selama kehamilan atau proses kelahiran. Beberapa komplikasi kehamilan yang dapat meningkatkan resiko terjadinya sepsis pada neonatus, antara lain:

  • Perdarahan
  • Demam yang terjadi pada ibu
  • Infeksi pada uterus atau plasenta
  • Ketuban pecah dini (sebelum 37 minggu kehamilan)
  • Ketuban pecah terlalu cepat saat melahirkan (18 jam atau lebih sebelum melahirkan)
  • Proses kelahiran yang lama dan sulit.

Streptococcus grup B dapat masuk ke dalam tubuh bayi selama proses kelahiran. Menurut Centers for Diseases Control and Prevention (CDC) Amerika, paling tidak terdapat bakteria pada vagina atau rektum pada satu dari setiap lima wanita hamil, yang dapat mengkontaminasi bayi selama melahirkan. Bayi prematur yang menjalani perawatan intensif rentan terhadap sepsis karena sistem imun mereka yang belum berkembang dan mereka biasanya menjalani prosedur-prosedur invasif seperti infus jangka panjang, pemasangan sejumlah kateter, dan bernafas melalui selang yang dihubungkan dengan ventilator. Organisme yang normalnya hidup di permukaan kulit dapat masuk ke dalam tubuh  kemudian ke dalam aliran darah melalui alat-alat seperti yang telah disebut di atas.

Bayi berusia 3 bulan sampai 3 tahun beresiko mengalami bakteriemia tersamar, yang bila tidak segera dirawat, kadang-kadang dapat megarah ke sepsis. Bakteriemia tersamar artinya bahwa bakteria telah memasuki aliran darah, tapi tidak ada sumber infeksi yang jelas. Tanda paling umum terjadinya bakteriemia tersamar adalah demam. Hampir satu per tiga dari semua bayi pada rentang usia ini mengalami demam tanpa adanya alasan yang jelas – dan penelitian menunjukkan bahwa 4% dari mereka akhirnya akan mengalami infeksi bakterial di dalam darah. Streptococcus pneumoniae (pneumococcus) menyebabkan sekitar 85% dari semua kasus bakteriemia tersamar pada bayi berusia 3 bulan sampai 3 tahun.

Tanda dan gejala

Tidak seperti pada anak yang lebih tua atau pada dewasa, sepsis yang terjadi pada neonatus dan bayi muda memiliki beberapa gejala jelas. Biasanya, bayi-bayi ini tiba-tiba merasa tidak enak atau “tampak tidak sehat” oleh pengasuhnya. Gejala-gejala dini sepsis atau infeksi dapat bervariasi dari satu anak ke anak lain. Sebagian bayi menunjukkan gejala yang sangat sedikit atau bahkan tidak sama sekali sebelum akhirnya mereka benar-benar sakit.

Beberapa tanda atau gejala umum sepsis pada neonatus atau bayi muda, antara lain:

  • Apatis atau kesulitan makan
  • Demam atau kadang-kadang temperatur tubuh yang rendah dan tidak stabil
  • Rewel
  • Letargi
  • Tonus menurun
  • Perubahan dalam detak nadi – baik lebih cepat dari pada normal (sepsis dini) atau lebih lambat dari biasanya (sepsis lanjut, biasanya juga terjadi syok)
  • Bernafas sngat cepat atau kesulitan bernafas
  • Periode dimana bayi tampak berhenti bernafas lebih dari 10 detik (apnea)
  • Jaundice

(cfs/kidshealth.org)

6 responses to this post.

  1. Posted by yoochunae on June 2, 2010 at 10:17 am

    tell me more about sepsis nie??mcm mana nk elakkan terjadinya sepsis nie??

    Reply

  2. Jika pada neonatus d beri oksigen murni?? Coba d lihat lagi d litelatur.
    Klo sepsis/syok pd org dwasa diberikan adrenalin intravena. U/ mengecilkan kmbali ukuran pembuluh darah.
    Syok/ sepsis mengganggu perfusi darah k jaringan & organ dikarenakan efek dilatasi thd pembuluh darah.

    Reply

  3. Jika pada neonatus d beri oksigen murni?? Coba d lihat lagi d litelatur.
    Klo sepsis/syok pd org dwasa diberikan adrenalin intravena. U/ mengecilkan kmbali ukuran pembuluh darah.

    Syok/ sepsis mengganggu perfusi darah k jaringan & organ dikarenakan efek dilatasi thd pembuluh darah.

    Reply

  4. Posted by ibunya bintan on August 28, 2011 at 12:23 pm

    bayi saya umur 26 hari, saat berumur 6 hari didiagnosa sepsis dan diopname 8hari. kami disarankan untuk ekstra hati2. tolong beri saran bagaimana cara merawatnya di rumah. thx

    Reply

  5. Bismillah ,

    Untuk ibunya bintan.. Sepsis yang biasa terjadi karena infeksi oleh bakteri, dll. Hendaknya perhatikan higienis & kebersihan lingkungannya buat baby nya. Sementara baby tetap akan mengikuti imunisasi sesuai jadwal & kelengkapan imunisasi untuk memberikan kekebalan tubuh bagi baby..

    – selamat ibunya bintan, dikaruniai putri/a sekaligus merupakan amanah dari Tuhan🙂

    Reply

  6. Posted by erlis on December 20, 2012 at 5:16 am

    nice info thanks y
    kalau bisa tolong kasih info juga tentang askep nya donk
    trims…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: